Judi

Penggunaan Kartu Poker dalam Perencanaan Sprint Agile

Selama Scrum perencanaan Sprint, sebuah Tim menggunakan alat estimasi yang disebut kartu poker sebagai satuan ukuran untuk memperkirakan ukuran keseluruhan dari cerita pengguna, fitur, atau bahkan karya terkait. Alat ini membantu tim secara santai untuk memberikan poin pada cerita atau tugas. Poin-poin yang diberikan untuk setiap cerita pada gilirannya akan membantu tim untuk memperkirakan berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan setiap tugas, cerita apa yang dapat di-triangulasi, dan apa yang masuk ke iterasi berikutnya. Alat ini adalah teknik berbasis konsensus untuk memperkirakan agar mencapai kesepakatan tentang beban kerja yang diproyeksikan dalam tumpukan sprint.

Sebuah studi oleh K. Molokken-Ostvold dan N.C. Haugen [1] menemukan bahwa perkiraan yang diperoleh melalui proses Poker Perencanaan kurang optimis dan lebih akurat daripada perkiraan yang diperoleh melalui kombinasi mekanis dari perkiraan individu untuk tugas yang sama agen judi bola.

Bagi saya, sesi poker adalah bagian favorit dari perencanaan sprint. Saya menganggapnya sebagai ketika saya menggunakan ‘gudang senjata’ saya untuk memutuskan nilai setiap cerita. Saya mencoba untuk menyeimbangkan secara obyektif rasa asyiknya dan tanggung jawab saya sebagai anggota tim lintas fungsional dalam lingkungan yang dinamis. Perencanaan berlari tanpa ‘menusuk’ kartu Anda seperti pergi di kapal pesiar tanpa berdiri di dek kapal untuk melihat keindahan alam.

Mungkinkah ada perencanaan sprint yang lengkap atau sukses tanpa estimasi kolaboratif? Jika setiap anggota tim memperkirakan secara individu, dan waktu yang diperkirakan untuk setiap cerita diletakkan di atas nama mereka dengan tujuan bekerja sebagai anggota tim untuk memenuhi target perkiraan individu, apakah itu akan bekerja secara terpadu sebagai sebuah tim dalam semangat scrum / tangkas? Ini adalah pengalaman saya baru-baru ini.

Ketika saya membantu organisasi untuk merekayasa ulang dan menurunkan prinsip dan prosedur lincah, saya mencoba untuk tetap objektif, dihitung, dan tepat waktu dengan masukan saya terutama ketika ada skeptis Agile yang nyata yang dapat menenggelamkan implementasi prinsip-prinsip ini. Baru-baru ini, di lingkungan yang seharusnya Agile, saya menjulurkan leher untuk menjelaskan bahwa tim harus menggunakan kartu poker dan memberikan poin pada setiap cerita secara terpadu untuk menentukan kecepatan tim. Anehnya beberapa Master Scrum masih memiliki kebiasaan air terjun di lingkungan Agile, master scrum seperti itu menurunkan praktik lincah dengan setengah bahaya.

Jika tim scrum menghadapi masalah ‘ayam’ (peran tambahan) yang mendominasi ‘babi’ (peran inti) dalam perencanaan sprint, Scrum Master dapat menunda estimasi bagian perencanaan hingga akhir ketika mereka dapat secara eksklusif menentukan poin cerita . Hanya peran Scrum inti yang terlibat dalam pekerjaan aktual yang harus memberikan poin pada cerita. Scrum Master harus menjadikannya hak prerogatifnya untuk mewujudkan hal ini.

Saya percaya bahwa poker adalah bagian integral dari perencanaan sprint. Menurut Mike Cohn [2], alasan mengapa Poker bermanfaat bagi tim scrum adalah;

– Menggabungkan perkiraan individu melalui diskusi kelompok mengarah pada perkiraan

– Menekankan estimasi relatif daripada absolut

– Estimasi dibatasi pada serangkaian nilai sehingga kami tidak membuang waktu dalam argumen yang tidak berarti

– Pendapat semua orang didengar

– Cepat dan menyenangkan

Saya ingin menyimpulkan bahwa kecepatan tim adalah jumlah titik cerita yang ditetapkan untuk cerita yang selesai selama periode waktu tertentu, kebanyakan satu hingga empat minggu. Mari kita ambil contoh bahwa sebuah tim menyelesaikan 10 cerita yang masing-masing 2 poin selama periode 2 minggu, kecepatannya adalah 20 poin cerita setiap dua minggu. Kecepatan adalah ukuran yang baik dari keseluruhan throughput tim.

Mengetahui kecepatan Anda sangat membantu dalam perencanaan. Karena itu saya tidak dapat membayangkan perencanaan sprint tanpa kecepatan nyata untuk digunakan sebagai patokan.

Untuk menentukan kecepatan tim akan menentukan ukuran tugas yang dipengaruhi oleh seberapa sulit untuk menyelesaikan tugas dan apa yang terlibat dalam tugas tersebut.

Setelah memberikan poin ke sebuah cerita, cerita tersebut kemudian dapat dibandingkan dengan cerita yang sama saat merencanakan, mis. ‘Kisah ini seperti kisah itu’

Hal ini juga terbuka bagi anggota tim untuk melakukan triangulasi, yaitu memperkirakan dengan membandingkan sebuah cerita dengan beberapa cerita lain atau mengelompokkan cerita berukuran besar di atas meja atau papan tulis.

Manfaat ini dan lainnya akan terlewatkan ketika tim berencana untuk berlari tanpa estimasi yang tepat menggunakan kartu poker atau metode lain untuk menentukan kecepatan dan memberikan poin ke cerita secara konsensus.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *